Wed. Feb 28th, 2024

Saat pertempuran antara Disney dan Gubernur Florida Ron DeSantis terus mendapatkan pembaruan rutin, siapa pun yang belum mengikuti dari awal mungkin akan sedikit bingung. Mengapa calon presiden dari Partai Republik ini secara terbuka bertengkar dengan pembayar pajak terbesar di negaranya? Mari lihat.

Kami Mengendarai Penjaga Coaster Disney Baru dari Galaxy Cosmic Rewind

Konflik saat ini mulai meningkat pada awal tahun 2022 dengan HB 1557 Florida, juga dikenal sebagai RUU “Jangan Katakan Gay”. DeSantis menghadapi protes atas undang-undang homofobik dan berbahaya tidak hanya dari konstituennya, tetapi juga karyawan di Walt Disney World dan akhirnya Perusahaan Walt Disney itu sendiri. Tanggapan DeSantis terhadap protes tersebut adalah mencabut kendali Disney atas Distrik Khusus Reedy Creek, area di mana Taman Disney telah lama mencakup kotanya sendiri, awalnya diberlakukan ketika Epcot dimaksudkan untuk menjadi prototipe “kota masa depan”—a komunitas terencana yang diharapkan Walt Disney sendiri akan tercakup di area resor taman hiburan.

Mengapa Ron DeSantis menyerang balik Disney?

Hubungan Gubernur Florida dengan perusahaan tidak selalu buruk; nyatanya, calon presiden benar-benar menikah di Walt Disney World. Tapi dia menolak daya tarik wisata utama negara bagian ketika Disney — menggunakan haknya untuk kebebasan berbicara — menentang RUU “Jangan Katakan Gay”. Dikenal sebagai HB 1557, undang-undang tersebut melarang dan menyensor diskusi orientasi seksual dan identitas gender dari sekolah.

Karena Disney meluangkan waktu untuk berbicara, ia menghadapi pemecatan dari anggota komunitas LGBTQIA+ dan sekutunya di kumpulan karyawannya. Ada juga kekhawatiran karyawan tentang rencana CEO Disney saat itu Bob Chapek untuk memindahkan departemen Imagineering Disney ke Florida — menempatkan keluarga LGBTQIA + dalam risiko di negara bagian yang mencabut hak perlindungan mereka, dan mengharuskan mereka memulai hidup baru di tempat yang tidak aman. . Dari surat terbuka mereka saat itu:

Pernyataan baru-baru ini oleh pimpinan The Walt Disney Company (TWDC) mengenai RUU “Don’t Say Gay” legislatif Florida baru-baru ini benar-benar gagal menandingi besarnya ancaman terhadap keamanan LGBTQIA+ yang diwakili oleh undang-undang ini. Terutama, pernyataan tersebut menunjukkan bahwa kepemimpinan masih belum benar-benar memahami dampak undang-undang ini tidak hanya pada Cast Member di negara bagian Florida, tetapi juga pada semua anggota komunitas LGBTQIA+ di perusahaan dan sekitarnya.

Namun, akhirnya, Perusahaan Walt Disney memperjelas bahwa mereka menentang RUU yang melanggar dan merilis pernyataan berikut: “Tujuan kami sebagai sebuah perusahaan adalah agar undang-undang ini dicabut oleh badan legislatif atau dibatalkan di pengadilan, dan kami tetap berkomitmen. untuk mendukung organisasi nasional dan negara bekerja untuk mencapai itu. Kami berdedikasi untuk membela hak dan keamanan anggota LGBTQ+ dari keluarga Disney, serta komunitas LGBTQ+ di Florida dan di seluruh negeri.”

Apa hak istimewa distrik khusus Disney?

Pendirian publik Disney terhadap undang-undang tersebut mendorong Gubernur DeSantis untuk bermain-main dengan hukum, mengambil tindakan melawan Perusahaan Walt Disney yang sebenarnya dapat menimbulkan dampak finansial bagi masyarakat Florida. DeSantis mengakhiri hubungan negara bagian yang panjang dan menguntungkan dengan Disney dengan menghapus kendalinya atas Reedy Creek Improvement District—tanah seluas 27 mil persegi yang sekarang ditempati Disney Parks.

Daerah ini awalnya ditujukan untuk markas Walt Disney’s Epcot, yang dijelaskan pada tahun 1966 sebagai contoh kota berkelanjutan di masa depan yang ia rencanakan untuk dibangun. Dengan Proyek Florida Disney, dia bermimpi untuk menciptakan komunitas perkotaan baru di mana perusahaan bebas Amerika dapat menguji inovasi terbaru sambil mengatasi masalah yang diabaikan oleh perluasan pinggiran kota dan industri mobil. Beberapa elemen dari rencana awalnya dapat dilihat di atraksi Epcot seperti Living With the Land, yang secara aktif bekerja untuk memberikan visi solusi futuristik untuk pertanian.

Setelah Disney meninggal, rencana awal untuk Epcot dikerjakan ulang dan dimasukkan ke dalam Walt Disney World. Masih memegang kendali distrik khusus ini, Disney dapat bertindak sebagai entitas independen tanpa harus melalui negara bagian untuk mendapatkan persetujuan atas hal-hal seperti ekspansi, sambil tetap membayar pajak properti yang tinggi di wilayah Orange dan Osceola Florida. Pajak ini tidak akan berkelanjutan jika Disney tidak mengurusnya sejak pembukaan taman. Inilah mengapa langkah DeSantis pada awalnya dilihat sebagai serangan terhadap lanskap ekonomi negara bagian, terutama penduduk Florida tengah yang bergantung pada Disney untuk menanggung beban keuangan tersebut.

DeSantis — yang kepentingan lainnya termasuk melarang teori ras kritis — kemudian membentuk Distrik Pengawasan Pariwisata Florida Tengah, diawasi oleh dewan yang anggotanya ditunjuk oleh DeSantis, dan yang akan memiliki kekuasaan atas kontrak dan persetujuan kota atas tanah seluas 25.000 hektar yang diperebutkan. DeSantis awalnya berharap dewan juga akan berpengaruh pada keputusan kreatif, meski akhirnya tidak demikian; namun, kewajiban utang distrik tetap menjadi tanggung jawab Disney.

Bob Iger kembali memimpin Disney—dan menuntut Florida

Disney kemudian menggunakan haknya untuk menuntut atas pelanggaran Amandemen Pertama, karena DeSantis tidak berusaha menyembunyikan bahwa tindakan politiknya adalah pembalasan karena tidak mendukung keputusannya yang ditujukan untuk menganiaya orang-orang yang terpinggirkan. Dalam gugatan tersebut, Disney menyatakan bahwa perusahaan “menemukan dirinya dalam posisi yang disesalkan karena mengungkapkan sudut pandang yang tidak disukai oleh Gubernur dan sekutunya. Disney berharap segala sesuatunya dapat diselesaikan dengan cara yang berbeda. Tetapi Disney juga tahu bahwa beruntung memiliki sumber daya untuk mengambil sikap menentang pembalasan Negara — pendirian yang mungkin tidak dapat diambil oleh bisnis dan individu yang lebih kecil ketika Negara mengejar mereka untuk mengekspresikan pandangan mereka sendiri. Di Amerika, pemerintah tidak dapat menghukum Anda karena mengungkapkan pikiran Anda.”

Dalam salah satu panggilan investor pertama Bob Iger ketika dia kembali untuk memimpin Perusahaan Walt Disney, publik sangat ingin mendengar pendapatnya tentang masalah tersebut saat gugatan memanas, dan dia menjawab. “Saya pikir kasus yang kami ajukan bulan lalu membuat posisi kami dan faktanya sangat jelas dan itu benar-benar tentang satu hal dan satu hal saja — dan itu membalas dendam terhadap kami karena mengambil posisi tentang undang-undang yang tertunda. Dan kami percaya bahwa dengan mengambil posisi itu, kami hanya menggunakan hak kami untuk kebebasan berbicara.”

Dia menegaskan, “Juga, ini bukan tentang hak istimewa khusus atau lapangan permainan yang setara atau Disney dengan cara apa pun menggunakan pengaruhnya di sekitar negara bagian Florida. Tapi karena sudah banyak yang dibicarakan tentang distrik khusus dan pengaturan yang kita miliki, aku ingin meluruskannya juga. Ada sekitar 2.000 distrik khusus di Florida. Sebagian besar didirikan untuk mendorong pengembangan investor, di mana kami adalah salah satunya. Dia pada dasarnya mempermudah kami—dan orang lain, ngomong-ngomong—untuk berbisnis di Florida, dan kami membangun bisnis yang mempekerjakan, seperti yang kami katakan sebelumnya, lebih dari 75.000 orang, dan menarik puluhan juta orang ke negara bagian itu. Jadi, meskipun mudah untuk mengatakan bahwa Distrik Khusus Reedy Creek yang didirikan untuk kami lebih dari 50 tahun yang lalu menguntungkan kami, menyesatkan untuk tidak mempertimbangkan seberapa besar manfaat Disney bagi negara bagian Florida. Dan kami juga bukan satu-satunya perusahaan yang mengoperasikan distrik khusus. Saya menyebutkan 2.000 — Daytona Speedway, ada satu. Begitu juga Desa, yang merupakan komunitas pensiunan permanen, dan masih banyak lagi yang lainnya.”

Iger menunjukkan bahwa distrik khusus lainnya diizinkan untuk beroperasi karena mereka benar-benar mengantar pulang. “Jadi kalau tujuannya menyamakan kedudukan dalam penyeragaman penerapan hukum atau pengawasan pemerintah daerah khusus, [that] perlu terjadi atau diterapkan di semua daerah khusus,” ujarnya. “Ada juga narasi palsu yang kami perjuangkan untuk melindungi keringanan pajak sebagai bagian dari ini. Namun nyatanya kami adalah pembayar pajak terbesar di Florida Tengah. Kami membayar lebih banyak pajak, khususnya lebih banyak pajak real estat, sebagai hasil dari distrik khusus itu. Dan kita semua tahu tidak ada upaya bersama untuk melakukan apa pun untuk membongkar apa yang dulunya disebut Distrik Khusus Reedy Creek sampai kita angkat bicara. [against DeSantis’ anti-LGBTQIA+] legislasi. Jadi ini jelas merupakan masalah pembalasan sementara distrik khusus Florida lainnya terus beroperasi pada dasarnya seperti sebelumnya.

Terlebih lagi, kata Iger, perseteruan yang berkelanjutan ini berpotensi meninggalkan kerusakan yang nyata. “Saya pikir penting juga bagi kami untuk mengatakan bahwa tujuan utama kami adalah selalu dapat terus melakukan apa yang telah kami lakukan di sana, yaitu berinvestasi di Florida. Kami bangga dengan industri pariwisata yang kami ciptakan dan kami ingin terus memberikan pengalaman terbaik bagi para tamu di masa mendatang. Kami tidak pernah ingin—dan tentu saja kami tidak pernah berharap—berada dalam posisi harus membela kepentingan bisnis kami di pengadilan federal, terutama memiliki hubungan yang sangat baik dengan negara seperti yang telah kami miliki selama lebih dari 50 tahun. Kami mempekerjakan ribuan orang dan, omong-omong, kami membayar mereka di atas upah minimum, jauh di atas upah minimum, ditentukan oleh negara bagian Florida. Kami juga memberi mereka manfaat besar dan pendidikan gratis. Jadi, saya akan menyelesaikan jawaban yang jelas panjang dengan mengajukan satu pertanyaan: apakah negara ingin kita berinvestasi lebih banyak, mempekerjakan lebih banyak orang, dan membayar lebih banyak pajak—atau tidak?”

Apa kabar terbaru perseteruan Disney vs DeSantis?

Minggu ini, dalam upaya merengek untuk terus mempermalukan dirinya sendiri — ke titik di mana sesama kandidat yang bersemangat, Trump, merasa nyaman untuk menjebaknya di dalam partai mereka sendiri — Gubernur Florida sekarang mencoba untuk mengklaim kekebalan dari gugatan tersebut. Pernyataan pengacara Florida, seperti yang dilaporkan oleh Deadline, menggambarkan mosi tersebut sebagai berikut: “Meskipun Disney menjadi berita utama dengan menggugat Gubernur, Disney—seperti banyak pihak yang berperkara sebelumnya yang telah menentang undang-undang Florida—tidak memiliki dasar untuk melakukannya. Baik Gubernur maupun Sekretaris [of the Florida Department of Economic Opportunity] menegakkan hukum apa pun yang dipermasalahkan, jadi Disney tidak memiliki hak untuk menuntut mereka,”

Jadi pertempuran yang berantakan berlanjut, dengan DeSantis bertindak di atas hukum dengan mengejar tikus yang tidak dapat dia tangkap atau kendalikan, sambil melihat jebakannya meledak di depan wajahnya sendiri. Bukankah ada kartun Mickey Mouse tentang hal semacam ini?

Berharap pada Koin | Kartun Mickey Mouse | Celana Pendek Disney

Akan datang lebih banyak lagi!

Ingin lebih banyak berita io9? Lihat kapan harus menunggu rilis Marvel, Star Wars, dan Star Trek terbaru, apa selanjutnya untuk DC Universe di film dan TV, dan semua yang perlu Anda ketahui tentang masa depan Doctor Who.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *