Wed. Feb 28th, 2024

Istana Tiana, terungkap sebagai restoran impian yang menjadi kenyataan di akhir Disney’s The Princess and the Frog, benar-benar ada. Di New Orleans, perintis masakan Afrika-Amerika dan pembangun komunitas Leah Chase—inspirasi kehidupan nyata Disney untuk Tiana—menjalankan Dooky Chase’s bersama keluarganya, meninggalkan warisan abadi yang telah memengaruhi banyak generasi.

Spoiler Minggu Ini | 3 Juni

Selama perjalanan Disney Imagineering io9 dengan Taman Disney untuk merayakan Petualangan Bayou Tiana, kami dipandu oleh Stella Chase, Imagineer kehormatan pada atraksi bertema Putri dan Kodok, untuk mempelajari lebih lanjut tentang kisah ibunya Leah selama makan malam di Dooky Chase’s. “Sama seperti Tiana, impian ibu saya, Chef Leah Chase—’Putri Tiana’—untuk memiliki restoran,” katanya. “Kebetulan suaminya—sebelum jadi suaminya, dia punya orkestra, band, dia suka musik. Dia memainkan terompet. Tetapi perang terjadi dan saat ini, orang tuanya membutuhkan dia untuk datang ke restoran. Dia sepertinya tidak pernah menyimpan terompet itu, dan itulah sebabnya kami memiliki terompet di area bar kami tepat di rak: setiap ada kesempatan dia membuat musik di restoran atau memainkan terompetnya — dia melakukannya. Terompet itu, musik itulah yang menarik perhatian ibu saya. Ibuku sedang menghadiri acara di mana band ayahku sedang bermain dan tentu saja, dia masuk, dan dia sangat cantik dan dia menarik perhatiannya. Dia berdansa dengan ayahku, dan itulah kisah cintanya.”

Sungguh mengherankan untuk mengetahui lebih banyak tentang kota melalui jejak keluarga Chase pada sejarah dan makanan — sebuah kisah yang, seperti Tiana dan Pangeran Naveen dari Disney, dimulai dengan cinta. Stella Chase melanjutkan: “Kebetulan orang tuanya memiliki restoran yang mereka buka. Maka dia memasuki bisnis restoran melalui hati kekasihnya dan keluarga kekasihnya, dan menjadi bagian dari restoran tersebut. Dan itu memenuhi mimpinya. Dia bekerja di restoran, tetapi dia tidak pernah bisa mewujudkan impiannya untuk masuk dan memiliki restoran tersebut. Kecintaannya pada restoran [came when] dia di sekolah menengah; dia biasa berjalan-jalan di Qourter Prancis, melihat semua restoran, melihat semua santapan lezat. Ini memberinya kesempatan untuk berubah [what had been] anak laki-laki berdiri, [a] restoran kecil milik keluarga, ke tempat yang diinginkannya: tempat khusus Tiana. Dan itulah yang kita miliki hari ini.”

Foto: Taman Disney/Kuburan Sabina Gizmodo

Keluarga Chase juga merupakan tokoh yang sangat menonjol selama gerakan hak-hak sipil; di seluruh dinding, di antara karya seni, ada foto-foto pemimpin, politisi, dan penulis aktivis. “Sekarang, keluarga saya adalah keluarga yang luar biasa, sama seperti warga New Orleans dan banyak dari Anda yang duduk di sini, Anda mungkin bisa menceritakan kisah keluarga Anda,” kata Leah Chase. “Tapi keluarga saya ada di sini selama waktu terpisah. Kakek nenek saya membuka restoran untuk orang Afrika-Amerika yang tidak punya tempat untuk datang. Tapi mereka juga bekerja untuk gerakan hak-hak sipil agar pintu bisa dibuka untuk semua orang. Hingga hal itu terjadi, kami berkesempatan untuk melayani begitu banyak penghibur Afrika-Amerika dan begitu banyak keluarga yang dengan senang hati datang ke sini untuk merayakannya. Musisi Duke Ellington, Nat King Cole, Lena Horne—daftarnya terus berlanjut. Penulis seperti James Baldwin; dia memiliki sudut di bar tempat dia akan duduk dan dia akan menulis. Kami bangga bahwa kami melayani dan membuat pengemudi Freedom Bus datang ke sini, tidak hanya untuk menyusun strategi, tetapi juga untuk mengisi diri mereka sendiri dengan apa yang mereka sebut makanan enak. Dan salah satu pengendara Freedom Fus belum lama ini mengatakan kepada saya, ‘Anda tahu, itu sulit dan terkadang kami masuk penjara, tapi hal baiknya adalah mendapatkan anak laki-laki dari Dooky Chase’.

Bab selanjutnya Putri Tiana sangat dipengaruhi oleh kisah kehidupan nyata ini. Disney Imagineering dan pendongeng bekerja sama dengan keluarga Chase selama bertahun-tahun untuk mengilhami Tiana dengan kecintaan Leah pada komunitas. Petualangan Bayou Tiana mengeksplorasi bagaimana kisah gadis kecil yang membuat gumbo dengan ayahnya untuk dibagikan kepada tetangganya berlanjut hingga masa dewasanya, di mana Tiana melanjutkan tindakan pelayanannya melalui makanan untuk perayaan Mardi Gras. Stella Chase menunjuk ke arah tempat kami duduk, menikmati makan malam bersama orang-orang dari berbagai latar belakang. “Ini adalah tempat yang mereka selalu ingin orang-orang merasa betah. Dan tentu saja, seiring berjalannya hak-hak sipil, integrasi pun terjadi. Kami merasa senang tentang itu, kami berjuang keras. Ayah saya pergi dari pintu ke pintu meminta orang mendaftar untuk memilih. Jadi itu adalah waktu yang tepat, waktu untuk merayakan. Tapi tidak banyak orang Kaukasia atau orang dari ras lain yang ingin datang ke perusahaan Afrika-Amerika untuk melihat ‘apa yang telah kami lewatkan’,” dia berbagi. “Orang tua saya tahu bahwa mereka harus membuat masyarakat bangga terhadap mereka lagi, jadi mereka memperluas restorannya. Ibu saya mendapat kesempatan untuk tidak hanya bermimpi tentang tempat-tempat dan restoran mewah di French Quarter, tetapi untuk menjadikan restorannya tempat yang nyaman bagi semua orang untuk datang. Dia selalu berkata ‘Kami memiliki produk yang bagus. Mereka akan datang.'”

Detail lain yang memberi kami pelajaran sejarah yang luar biasa tentang bagaimana Dooky Chase adalah salah satu tempat pertama untuk mengkurasi seni Afrika-Amerika. Chase menjelaskan, “Seniman Afrika-Amerika tidak diizinkan menampilkan karya seni mereka di mana-mana, jadi [my mother] berkata, ‘Ketika saya membuka dan memperluas, karya seni Anda akan muncul di dinding saya.’ Dan karenanya, kami memiliki semua seni, ”katanya. Dia menunjukkan bagaimana warisan itu berlanjut, karena restoran tersebut saat ini menjadi tempat pertama dari karya Tiana’s Bayou Adventure yang ditugaskan Disney dari artis Sharika Mahdi.

Foto: Taman Disney/Kuburan Sabina Gizmodo

Stella Chase tidak hanya menghormati ibunya tetapi juga neneknya, yang percaya pada kekuatan cinta melalui tindakan pelayanan. “Kami selalu menjangkau komunitas kami. Dan kapan pun itu terjadi, kami benar-benar mendapat manfaat darinya. Kami melakukan itu ketika bank tidak terlalu bersahabat dengan orang Afrika-Amerika; mereka tidak memiliki rekening bank dan tidak selalu dapat mencairkan cek mereka. Jadi nenek saya, dengan kotak cerutu, akan berada di sana dengan uang dan antrean orang dengan cek untuk diuangkan. Saya sering bertanya-tanya, ‘Apa yang kamu lakukan?’ Chipnya tidak bagus, tetapi mereka tidak ingin mengkhawatirkannya. Ini adalah cek gaji, dan orang Afrika-Amerika membutuhkannya [somewhere] untuk menempatkan cek mereka. Jadi di bar yang sama tempat Ray Charles biasa masuk, James Baldwin, dan banyak musisi dan penulis lainnya, nenek saya membayar cek untuk orang-orang di komunitas. Jadi kita tingkatkan saja. Intinya adalah: lihat apa yang dibutuhkan komunitas kita, dan sediakan untuk mereka.”

Bertindak sebagai penjaga ibunya dan pengurus warisan Chase ketika bekerja dengan Disney di Tiana, Stella Chase berbagi bagaimana Tiana telah memengaruhi keluarganya secara bergantian. “Saya rasa merupakan suatu berkah bahwa kami membuat semua orang datang ke sini—semua orang, setiap ras, dari seluruh dunia, datang ke sini. Pertama-tama, mereka memberi tahu saya bahwa sejarah membawa mereka ke sini, dan itu hal yang baik. Dan kemudian mereka berkata, ‘tapi saya tidak tahu makanannya sebagus ini’. Setiap hari kita mendapatkan seseorang di sini [who] datang untuk melihat restoran Tiana, dan itu adalah mercusuar bagi gadis kecil dan bahkan pria besar dengan t-shirt dengan Tiana di atasnya. Kami punya orang dari Ekuador. Kami mendapatkan orang-orang dari Selandia Baru. Kami memiliki orang-orang dari seluruh negeri, di seluruh dunia.”

Foto: Taman Disney/Kuburan Sabina Gizmodo

Sebagai pengunjung, saya dengan cepat merasa menjadi bagian dari komunitas melalui makanan yang menenangkan dan keluarga yang membuat saya merasa terhormat untuk mendengar cerita tentangnya. Chase berterima kasih kepada semua orang karena telah mengunjungi dan memberikan ruang untuk pengaruh Leah Chase pada Putri Disney. “Kami sekarang memiliki keajaiban Disney yang terjadi. Karena jika kita memiliki anak-anak dan orang dewasa yang datang ke sini karena Tiana, mereka tidak datang ke sini hanya karena restoran Tiana dan makanannya; itu nilainya. Itulah yang dia maksudkan bagi mereka, fakta bahwa terlepas dari apa pun yang dia lalui, dia menemukan cara untuk bertahan hidup. Dan itulah yang harus kami sampaikan kepada setiap orang yang kami temui: bahwa mereka penting. Bermimpilah besar dan kamu bisa mewujudkannya.”

Ini adalah semacam keajaiban yang saya harap akan ditaburkan ke semua atraksi bertema Tiana di atas batu tulis — termasuk restoran yang akan dibuka di New Orleans Square di Disneyland.

Foto: Taman Disney/Kuburan Sabina Gizmodo

Petualangan Bayou Tiana akan dibuka tahun depan di Walt Disney World’s Magic Kingdom dan Disneyland.

Ingin lebih banyak berita io9? Lihat kapan harus menunggu rilis Marvel, Star Wars, dan Star Trek terbaru, apa selanjutnya untuk DC Universe di film dan TV, dan semua yang perlu Anda ketahui tentang masa depan Doctor Who.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *