Chuck Tingle terkenal (dan terkenal) dikenal karena menerbitkan sendiri erotika absurd yang hampir selalu condong aneh. Terlepas dari judul-judul konyol seperti Handsome Sentient Food Pounds My Butt And Turns Me Gay: Delapan Kisah Makanan Panas dan Tidak Dipukul Oleh Penghapusan Bi Karena Hubungan Penyajian Hetero Saya Saat Ini Tidak Membatalkan Keanehan Saya, karya Tingle tetap bersungguh-sungguh, yang berlanjut dengan cerita horornya yang baru ditulis. Camp Damaskus adalah novel panjang penuh pertama yang diterbitkan secara tradisional oleh Tingle, dan novel ini memperluas tema-tema aneh dan bertahan hidup yang pertama kali dia tulis dengan Lurus tahun 2021.

Anda Harus Benar-Benar Menyaksikan The Last of Us

Di atas pegunungan dan terletak di hutan pastoral Montana, Kamp Damaskus, kamp pertobatan injili, menjulang di atas kota Neverton. Rose Darling, seorang wanita muda yang baru saja memasuki kesadaran diri dan kewanitaan, belum pernah ke Kamp Damaskus, tetapi dia mengenal orang-orang yang pernah menghabiskan waktu di sana. Dia memilih wajah-wajah dari kelompok gerejanya dalam iklan ceria yang diputar di televisi. Tapi tak seorang pun, bahkan teman-temannya, tampaknya ingin berbicara tentang apa yang terjadi di Kamp Damaskus.

Apa yang dilakukan Tingle di sepanjang buku ini adalah menetapkan ekspektasi dan kemudian di dalam bab yang sama (terkadang di halaman yang sama), mencabik-cabiknya, meninggalkan tubuh berdarah dan terengah-engah di reruntuhan. Perkemahan Damaskus adalah buku yang terkadang penuh kekerasan, sering mendebarkan yang memasukkan seluruh lengannya ke dalam rongga dada terbuka dari mayat yang diberkati gereja, mencari-cari hati dan meremas. Di dalam trauma yang dapat dikenali dari ekspektasi agama, penolakan keluarga, dan bertemu seseorang pada waktu yang salah, ada keanehan supernatural yang mendasari yang terasa seperti di rumah sendiri dalam kepekaan absurditas Tingle. Dia tidak pernah terlalu memaksakan kengerian atau keanehan, tetapi premis dan eksekusi berjalan cepat, inventif, dan menggugah.

Saat Rose mencoba mencari tahu mengapa dia tiba-tiba batuk lalat capung, ayahnya memberi tahu dia bahwa dia tidak pernah memiliki pintu kamar tidur, ibunya terus memainkan permainan penebusan bertema evangelis yang menghakimi saat mereka berjalan melewati lingkungan sekitar, dan terapis yang ditunjuk gereja sepertinya tidak tahu banyak sama sekali. Melalui babak pertama, keluarga Darling memperdagangkan kitab suci untuk sentimen karena Rose dihantui oleh iblis yang tampaknya hanya muncul ketika dia memiliki pikiran yang tidak murni – ketika dia memikirkan tawa seorang gadis atau menghabiskan waktu terlalu lama menatap orang asing cantik yang duduk di lapangan. Ketika dia menyadari bahwa beberapa ingatannya hilang, dia membobol catatan Dr. Smith dan menemukan namanya di daftar anak-anak yang menghadiri Kamp Damaskus, Rose menjadi terobsesi untuk menemukan kebenaran.

Rose adalah narator yang sangat menarik yang mengelilingi dirinya dengan menemukan keluarga dan pejuang kebebasan. Dia sengaja ditulis sebagai autis dengan cara yang langsung terasa dikenali dan dimengerti, bahkan untuk orang yang tidak termasuk dalam spektrum. Pengulangannya yang konstan, keingintahuannya, obsesinya, semua ciri kecil kepribadiannya ini membuatnya sangat simpatik. Dia, bagaimanapun, adalah protagonis yang relatif mudah. Sementara dia ditarik oleh plot (terutama didorong oleh penganiayaan homofobik, gaslighting, dan perwujudan kejahatan secara harfiah), hanya ada sedikit area abu-abu dalam ceritanya. Dia adalah gadis autis yang dilecehkan dan aneh, dan tidak banyak yang dilakukan untuk memperumit status pria baiknya.

Tingle sangat tepat saat menggambarkan kengerian dunia nyata; penggunaan agama sebagai gada untuk kepatuhan, manipulasi emosional keluarga yang tidak ingin Anda menjadi aneh, perjuangan untuk mendamaikan kebenaran diri Anda dengan citra orang tentang Anda. Adegan-adegan ini beresonansi dengan pembaca, dengan cekatan mengubah hal-hal yang mengerikan, dan merusak status quo yang tampaknya diperjuangkan oleh semua orang di sekitar Rose. Ini adalah sabotase yang luar biasa, dan memungkinkan kami untuk sepenuhnya mendukung keputusan Rose untuk berubah, meskipun harus dibayar mahal.

Meskipun ada banyak momen yang terasa dirancang untuk menarik hati sanubari Anda—terutama jika Anda aneh dan memiliki pengalaman hidup yang sejalan dengan jenis pelecehan agama dan gaslighting keluarga yang digambarkan buku ini—ada pengekangan yang mendasari Kamp Damaskus. Itu pintar dan menakutkan, tetapi dengan dedikasi tulus Tingle untuk akhir yang bahagia, bahkan jika ada biayanya, Kamp Damaskus adalah jenis horor yang sangat ringan yang menolak untuk membiarkan orang jahat menang dalam kapasitas yang signifikan. Kengerian dan rasa sakit ada di sini, tetapi tidak ada yang melampaui batas kengerian yang aneh. Itu juga tidak memiliki mania yang gesit dan hingar bingar dari Tingle’s Straight, sebuah novel yang sangat tanpa keraguan yang mungkin dipaksakan oleh penerbitan tradisional di Camp Damaskus. Buku itu jinak dan giginya diratakan, jika memang ada sejak awal.

Ketulusan, hampir sakarin pada akhirnya, juga merupakan kekuatan terbesar Kamp Damaskus. Tingle telah membuat buku yang mudah dinikmati karena langsung, berpikiran tunggal, dan sangat mencerminkan pengalaman aneh penulis dan karakter utamanya. Rapi dan rapi, dan sama sekali tidak seperti yang saya harapkan dari Tingle. Meskipun ada beberapa kekacauan, saya sangat menikmati keseluruhan buku dan dengan senang hati akan merekomendasikan novel ini.

Kamp Damaskus mencontohkan kisah horor dengan kompas moral yang tidak rumit, membuatnya mudah untuk ditelan, dan perluasan yang jelas dari kepositifan dan keajaiban yang terpancar secara online oleh Tingle sendiri. Sementara Kamp Damaskus kehilangan beberapa keanehan dalam prosesnya, itu adalah buku yang menyenangkan dan menggelitik: cukup menakutkan untuk menjadi horor, tetapi tidak terlalu mengocok perut sehingga akan membuat orang berhenti menulis. Faktanya, menghidupkan orang adalah hal terbaik yang dilakukan penulisnya.

Camp Damaskus oleh Chuck Tingle tersedia untuk dibeli sekarang.

Ingin lebih banyak berita io9? Lihat kapan harus menunggu rilis Marvel, Star Wars, dan Star Trek terbaru, apa selanjutnya untuk DC Universe di film dan TV, dan semua yang perlu Anda ketahui tentang masa depan Doctor Who.