Wed. Feb 28th, 2024

Investigasi baru-baru ini yang dilakukan oleh University of Nottingham terlibat dalam eksperimen menawan di mana pejalan kaki ditipu oleh individu penyamaran yang menyamar sebagai kursi mobil, menciptakan ilusi kendaraan otonom. Studi ini bertujuan untuk menyelidiki reaksi pejalan kaki terhadap beragam tampilan visual yang dikenal sebagai External Human-Machine Interfaces (eHMIs) yang ditempatkan di depan mobil self-driving.

Untuk melaksanakan percobaan, para ilmuwan mengemudikan kendaraan di sekitar kampus universitas dengan “pengemudi hantu” yang tersembunyi di kursi pengemudi. Selama beberapa hari, pengemudi hantu dengan terampil mengoperasikan mobil sambil menampilkan berbagai desain pada eHMI untuk menyampaikan perilaku dan niat kendaraan tersebut kepada pejalan kaki. Desain ini mencakup mata dan wajah, disertai dengan pesan singkat seperti “Saya telah mengamati Anda” atau “Saya mengalah”.

Individu penyamaran menyamar sebagai kursi mobil, menciptakan ilusi kendaraan otonom. (Gambar: Universitas Nottingham)

Kamera yang diposisikan secara strategis di bagian depan dan belakang kendaraan menangkap respons pejalan kaki terhadap tampilan eHMI, sementara peneliti yang ditempatkan di luar mobil meminta pejalan kaki untuk ikut serta dalam survei singkat.

David R. Large, Senior Research Fellow di University of Nottingham, menjelaskan tujuan studi tersebut, mengartikulasikan niatnya untuk meneliti interaksi pejalan kaki dengan mobil otonom sebagai bagian dari proyek ServCity, yang berkonsentrasi pada pengembangan infrastruktur untuk kendaraan tanpa pengemudi. di Inggris.

Metodologi khusus dirancang untuk mengamati reaksi dan membedakan desain yang akan menanamkan tingkat kepercayaan tertinggi pada pejalan kaki yang melintasi jalan raya.

Setelah mengumpulkan data dari 520 contoh interaksi pejalan kaki dan melakukan 64 survei, penulis penelitian dengan cermat meneliti informasi tersebut untuk mendapatkan wawasan yang tak ternilai tentang sikap dan perilaku individu terkait berbagai tampilan eHMI dan kendaraan otonom.

Mobil itu memiliki unit tampilan visual di bagian depan (seperti pria ceria ini). (Gambar: Universitas Nottingham)

Profesor Gary Burnett, Kepala Grup Riset Faktor Manusia dan Profesor Faktor Manusia Transportasi, mengungkapkan kepuasannya atas temuan tersebut. Dia mengatakan bahwa sebagian besar responden menganggap HMI eksternal sebagai faktor penting ketika mempertimbangkan apakah akan melintasi jalan tersebut, menunjukkan prospek yang menjanjikan untuk eksplorasi lebih lanjut di domain ini.

Di antara tampilan eHMI, yang menampilkan mata eksplisit mendapatkan perhatian visual paling banyak dan menerima peringkat tinggi untuk kepercayaan dan kejernihan, menjadikan mereka pilihan yang lebih disukai. Sebaliknya, strip LED implisit dianggap kurang mencolok dan menimbulkan tingkat kepercayaan yang lebih rendah.

Apakah kita siap untuk berinteraksi dengan robot?

Dalam wahyu yang mempesona, para peneliti menemukan bahwa meskipun sebagian besar peserta survei percaya bahwa mobil itu benar-benar tanpa pengemudi, pejalan kaki terus menggunakan gerakan manual, seperti mengungkapkan rasa terima kasih kepada kendaraan tersebut. Temuan ini menggarisbawahi kesopanan yang melekat pada manusia, bahkan dalam interaksi mereka dengan robot yang diklaim, sehingga memberikan dimensi yang menawan pada hasil penelitian.

Diarsipkan di Robot >Transportasi. Baca lebih lanjut tentang Mobil Otonom dan Robotika.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *