Wed. Feb 28th, 2024

Sebuah asteroid kira-kira sepanjang Menara Willis Chicago akan melewati Bumi besok. Itu tidak menimbulkan ancaman bagi dunia kita, suka atau tidak.

Apa Itu Planet Sembilan dan Mengapa Kita Tidak Dapat Menemukannya?

Asteroid yang “berpotensi berbahaya” adalah penyusup rutin di leher Bumi di tata surya. Terlepas dari namanya yang mengkhawatirkan, mereka biasanya tidak menimbulkan ancaman bagi Bumi. Mereka adalah asteroid yang dianggap cukup besar untuk bertahan melewati atmosfer planet kita dan menyebabkan kerusakan regional (atau lebih besar) di darat, menurut Jet Propulsion Laboratory NASA.

Asteroid yang berpotensi berbahaya mendekati dengan beberapa keteraturan dan berbagai ukuran dari ukuran truk hingga ukuran rumah hingga ukuran gedung pencakar langit (dan seterusnya — berita utama akan melebih-lebihkan angkanya dengan berbagai cara konyol).

Itu juga mengapa ketika Gizmodo menutupi asteroid dekat Bumi, kami biasanya menempatkan bagian “kita akan baik-baik saja” di tajuk utama. Asteroid dekat Bumi adalah bagian normal dari tata surya lokal kita, tetapi juga makanan bagi pembaca yang cemas. Atau pembaca yang bersemangat — ketika asteroid 2021 KT1 melintas dalam jarak 4,6 juta mil dari Bumi, banyak dari Anda yang tampak sangat kecewa.

Asteroid yang masuk (dan lewat) bernama 2020 DB5, dan pertama kali diamati pada tahun 1905. Asteroid itu diperkirakan akan mengayunkan kembali dunia kita pada 2 Mei 2048, setelah melewati Jupiter pada 10 November 2024, menurut Jet Propulsion Laboratory NASA.

NASA melacak objek dekat Bumi (atau NEO), termasuk asteroid yang berpotensi berbahaya. Pusat Studi Objek Dekat Bumi (CNEOS) miliknya melacak jalur orbit puluhan ribu asteroid, komet, dan penolakan antarplanet lainnya. Menurut CNEOS, tidak ada asteroid yang lebih besar dari 460 kaki (140 meter) yang memiliki peluang signifikan untuk menabrak Bumi dalam 100 tahun ke depan.

Misi Double Asteroid Redirection Test (DART) yang sukses pada bulan September dilakukan untuk menguji kemampuan manusia untuk mengubah lintasan asteroid. Misi tersebut dilakukan dengan mempertimbangkan skenario yang mengerikan: sebuah asteroid besar meluncur menuju Bumi, yang akan menyebabkan kerusakan besar jika bertabrakan dengan dunia kita.

Dimorphos, moonlet yang terkena dampak pesawat ruang angkasa DART (dan berhasil dialihkan dari orbitnya) tidak berada di jalur tabrakan dengan Bumi, tetapi misi tersebut menunjukkan bahwa jika diperlukan, umat manusia dapat melindungi dirinya dari setidaknya asteroid berukuran sama.

Misi lain, seperti percobaan HAARP, menggunakan gelombang radio untuk menyelidiki asteroid yang melewati Bumi, untuk mempersiapkan pertemuan dekat dengan batuan luar angkasa yang lebih besar.

DB5 2020 bukan satu-satunya asteroid yang lewat minggu ini. LZ 2023 seukuran rumah (57 kaki, atau 17,4 meter) akan melintas dalam jarak 200.000 mil dari Bumi saat ini, dan LZ 2023 seukuran pesawat (99 kaki, atau 30 meter) akan melintas dalam jarak 1,44 juta mil dari kita. planet pada 18 Juni, menurut jam tangan asteroid NASA. Pada bulan Mei saja, tujuh asteroid dekat Bumi melintas lebih dekat ke Bumi daripada Bulan, menurut NASA.

Objek dekat Bumi — termasuk asteroid yang berpotensi berbahaya — adalah bagian normal dari kehidupan Bumi, baik Anda mendengar tentang objek tersebut atau tidak. Dan ketika sebuah asteroid benar-benar terlihat seperti membelok ke planet kita… yah, itulah mengapa NASA melacak puluhan ribu di antaranya.

Selengkapnya: Siapa yang Melindungi Bumi Dari Asteroid?

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *