Wed. Feb 28th, 2024

Pemerintah AS meminta anggota masyarakat yang memenuhi syarat untuk membantu mencari tahu cara memanfaatkan peluang dan mengatasi tantangan yang terkait dengan AI generatif. Gina Raimondo, Sekretaris Perdagangan AS, telah mengumumkan bahwa Institut Standar dan Teknologi Nasional (NIST) meluncurkan kelompok kerja publik untuk teknologi AI yang dapat menghasilkan konten, termasuk teks, gambar, video, musik, dan kode. Grup ini juga akan membantu agensi mengembangkan panduan utama yang dapat diikuti organisasi untuk mengatasi risiko yang ditimbulkan oleh teknologi AI generatif.

Menurut agensi tersebut, grup tersebut akan terdiri dari sukarelawan dengan keahlian teknis dari sektor swasta dan publik dan akan bekerja sama melalui ruang kerja online yang kolaboratif. Sebagai permulaan, grup akan mengumpulkan masukan tentang bagaimana Kerangka Manajemen Risiko AI NIST — kerangka kerja yang dikembangkan agensi untuk “mengelola risiko dengan lebih baik bagi individu, organisasi, dan masyarakat yang terkait dengan kecerdasan buatan” — dapat digunakan untuk mendukung pengembangan AI generatif teknologi. Kemudian, grup tersebut diharapkan untuk mendukung tes dan evaluasi terkait AI dari agensi tersebut. Namun, tujuan jangka panjangnya adalah untuk mengeksplorasi peluang tentang bagaimana AI generatif dapat digunakan untuk memecahkan masalah paling mendesak di zaman kita, seperti masalah yang berkaitan dengan kesehatan, perubahan iklim, dan lingkungan secara keseluruhan.

Raimondo mengatakan dalam sebuah pernyataan:

“Presiden Biden telah menjelaskan bahwa kita harus bekerja untuk memanfaatkan potensi yang sangat besar sambil mengelola risiko yang ditimbulkan oleh AI terhadap ekonomi, keamanan nasional, dan masyarakat kita. Kerangka Kerja Manajemen Risiko AI NIST yang baru-baru ini dirilis dapat membantu meminimalkan potensi bahaya dari teknologi AI generatif Membangun kerangka kerja, kelompok kerja publik baru ini akan membantu memberikan panduan penting bagi organisasi yang sedang mengembangkan, menerapkan, dan menggunakan AI generatif, dan yang memiliki tanggung jawab untuk memastikan kepercayaannya.”

Pemerintah telah berusaha keras untuk mengikuti laju kemajuan pesat teknologi AI generatif. Pada bulan April, Administrasi Telekomunikasi dan Informasi Nasional meminta komentar publik tentang kemungkinan peraturan yang akan meminta pertanggungjawaban pencipta AI. Gedung Putih juga mengundang pekerja Amerika untuk berbagi bagaimana alat otomatis digunakan di tempat kerja mereka. Kemudian pada bulan Juni, Perwakilan Ted Lieu (D-CA) dan Ken Buck (R-CO) memperkenalkan undang-undang yang akan membentuk komisi beranggotakan 20 orang untuk mempelajari cara “mengurangi risiko dan kemungkinan bahaya” AI sambil juga “melindungi” Amerika. posisinya sebagai kekuatan teknologi global. Undang-undang tersebut muncul setelah wakil ketua dan presiden Microsoft Brad Smith berbicara di Washington, DC dan meminta pemerintah federal AS untuk mendirikan agensi baru yang berfokus pada pengaturan AI.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *